Tuesday, March 17, 2009

Sebelum mata terlena

Aku kini di bandar nabi. Bandar yang menjanjikan seribu fadhilat bagi mereka yang bersabar dengan kesusahan yang ditanggung ketika berada di dalamnya. Bandar yang telah berubah wajah setelah menerima kehadiran manusia agung yang seorang itu. Bandar yang telah diberkati cupak dan gantangnya.

Aku cuba mencari ketenangan di sini. Jauh dari biah yang telah biasa denganku. Aku ingin mencari semula titik permulaan bagi menyambung amanah perjuangan. Aku akan kembali ke Makkah. Aku akan kembali ke Abidiah. Moga kali ini dengan hati yang lebih jernih untuk berpayung semula di bawah bayangan Kaabah.

Saat manusia sudah pun melelapkan mata aku masih lagi terbayang bidadari yang satu itu. Dia yang sedang bertarung nyawa sendirian untuk menghadiahkanku zuriat. Aku tahu jiwanya derita ditinggal sendiri. Aku mengerti hatinya terluka bila ketiadaan teman saat menangis tanggung kesakitan. Namun dia masih mampu tersenyum bila berhadapan denganku dulu. Masih mampu bercanda ketika bersama di telefon atau di alam maya. Aku jadi kagum dengan kekuatan jiwa luar biasa yang dia pamerkan. Seolah- olah dia telah menyaksikan ganjaran syurga untuk isteri yang bersabar dengan mata kepalanya. Maha suci Allah yang menciptakan kekuatan yang luar biasa tersebut di dalam jiwa bidadari yang satu itu.

Aku perlu berhenti menulis sekarang supaya aku dapat menyambungnya lagi. Aku perlu tidur sekarang supaya aku dapat bangun lagi. Tuhan, bersaksilah..hambamu kini sangat memerlukan Mu

1 comment:

abdrahman mohdtharin said...

tk sngka jumpe akhi tuan bad di sini,,

ingt ana yg dhaif ni lagi ke??

abdrahman mohdtharin stam 0203.
pernh sndg jwtn enta dalam badar..

:)